More results...

Generic selectors
Cari yang sama persis
Cari berdasarkan judul
Cari berdasarkan konten
Post Type Selectors
Filter by Categories
Bangka Belitung
Berita Indragiri Hilir
Berita Kriminal
Berita Kuansing
Catatan Muslim
Daerah
Edukasi
Hiburan
Internasional
Investigasi
Jakarta
Kabupaten Gunung Kidul
Kabupaten Indragiri Hilir
Kabupaten Indragiri Hulu
Kabupaten Kampar
Kabupaten Karimun
Kabupaten Kepahiang
Kabupaten Kuantan Singingi
Kabupaten Lahat
Kabupaten Lahat Online
Kabupaten Pelalawan
Kabupaten Rokan hilir
Kabupaten Siak
Kesehatan
Kota Batam
Kota Dumai
Lampung Barat
Maluku
Maluku Utara
Narasi dan Opini
Nusa Tenggara Barat (NTB)
Nusa Tenggara Timur (NTT)
Papua
Provinsi Aceh
Provinsi BALI
Provinsi Banten
Provinsi Bengkulu
Provinsi DIY
Provinsi Jambi
Provinsi Jawa Barat
Provinsi Jawa Tengah
Provinsi Jawa Timur
Provinsi Kalimantan Selatan
Provinsi Kalimantan Tengah
Provinsi Kepri
Provinsi Lampung
Provinsi Riau
Provinsi Sulawesi Barat
Provinsi Sulawesi Selatan
Provinsi Sulawesi Tengah
Provinsi Sulawesi Tenggara
Provinsi Sulawesi Utara
Provinsi Sumatera barat
Provinsi Sumatera Selatan
Provinsi Sumatra Utara
Sejarah
Video
Yogyakarta

Terkait Dugaan Penyelewengan Dana Bantuan Perusahaan, Kades Bedeng Sikuran : Itu Tidak Benar

Kuansing • Terkait berita dugaan penyelewengan dana bantuan dari perusahaan sawit kepada masyarakat Daerah Aliran Sungai (DAS) yang terdampak limbah, kades Bedeng Sikuran buka suara.

Tarriadi selaku kades Bedeng Sikuran menyebutkan kepada media investigasi86 bahwa informasi terkait dugaan penyelewengan dana bantuan tersebut tidaklah benar dan tidak bisa dipertanggungjawabkan.

Tarriadi menyebutkan bahwa semua bantuan sumur yang diberikan perusahaan sawit tersebut telah terealisasi dan sesuai dengan anggaran yang telah diberikan perusahaan sebanyak 50 juta per tahun.

sudah…sudah terealisasi kok semuanya, boleh kita lihat satu per satu sumur bantuannya” ujar Tarriadi kepada media, Senin 18/07/22.

Terkait kondisi air sumur yang belum bersih itu tergantung dari posisi tanah tempat sumur itu digali, memang tidak semua sumur yang dibuat bisa jernih airnya, karena itu faktor tanah” kata kades.

Lebih lanjut Tarriadi menjelaskan “Bantuan senilai 50 juta dari perusahaan untuk membuat sumur cincin sebanyak 3 titik selama setahun sudah kita realisasikan bahkan lebih, karena ada yang menggunakan dana desa juga untuk pembuatan sumur tersebut” jelas kades yang telah menjabat selama dua periode tersebut.

Kades Bedeng Sikuran juga tidak menafikkan jika sungai di bedeng sikuran telah tercemar semenjak pabrik sawit itu berdiri.

Memang benar kalau sungai Sikuran itu tercemarnya semenjak pabrik sawit itu berdiri, makanya mereka pihak perusahaan memberikan bantuan tiga sumur tiap tahun” lanjutnya.

Kemudian kades Tarriadi jauh hari juga pernah menegaskan kepada pihak perusahaan bahwa jangan mentang-mentang perusahaan memberikan bantuan tiga sumur setiap tahun, pihak perusahaan seenaknya membuang limbah ke sungai.

Kalian jangan mentang-mentang memberikan bantuan tiga sumur setiap tahun, kalian seenaknya membuang limbah pabrik ke sungai” tegas Kades Tarriadi mengulangi obrolannya pada saat berdialog dengan pihak perusahaan pada tempo dulu.

Kades Bedeng Sikuran juga menyebutkan bahwa masih banyak masyarakat disekitar aliran sungai yang masih bergantung dengan air sungai, seperti untuk keperluan mandi dan mencuci.

Bantuan tiga sumur yang diberikan  perusahaan sawit setiap tahunnya belumlah cukup untuk menggantikan semua fungsi sungai tersebut.

Pastinya tidak akan tergantikan, seperti mata pencaharian warga setempat yang sebagai nelayan atau pencari ikan yang tidak akan pernah tergantikan.(red)

Klik tombol tindakan dibawah sesuai pilihanmu untuk membagikan informasi ini!
INVESTIGASI 86 di Google News