More results...

Generic selectors
Cari yang sama persis
Cari berdasarkan judul
Cari berdasarkan konten
Post Type Selectors
Filter by Categories
Bangka Belitung
Berita Indragiri Hilir
Berita Kriminal
Berita Kuansing
Catatan Muslim
Daerah
Edukasi
Hiburan
Internasional
Investigasi
Jakarta
Kabupaten Gunung Kidul
Kabupaten Indragiri Hilir
Kabupaten Indragiri Hulu
Kabupaten Kampar
Kabupaten Karimun
Kabupaten Kepahiang
Kabupaten Kuantan Singingi
Kabupaten Lahat
Kabupaten Lahat Online
Kabupaten Pelalawan
Kabupaten Rokan hilir
Kabupaten Siak
Kesehatan
Kota Batam
Kota Dumai
Lampung Barat
Maluku
Maluku Utara
Narasi dan Opini
Nusa Tenggara Barat (NTB)
Nusa Tenggara Timur (NTT)
Papua
Provinsi Aceh
Provinsi BALI
Provinsi Banten
Provinsi Bengkulu
Provinsi DIY
Provinsi Jambi
Provinsi Jawa Barat
Provinsi Jawa Tengah
Provinsi Jawa Timur
Provinsi Kalimantan Selatan
Provinsi Kalimantan Tengah
Provinsi Kepri
Provinsi Lampung
Provinsi Riau
Provinsi Sulawesi Barat
Provinsi Sulawesi Selatan
Provinsi Sulawesi Tengah
Provinsi Sulawesi Tenggara
Provinsi Sulawesi Utara
Provinsi Sumatera barat
Provinsi Sumatera Selatan
Provinsi Sumatra Utara
Sejarah
Video
Yogyakarta

Keluh Kesah Masyarakat Desa Melaya Jembrana Bali Bupati Jangan Diam Saja

Jembrana – Bali yang sudah dikenal dunia ternyata masih ada masyarakat di desa Melaya kecamatan Melaya kabupaten Jembrana provinsi Bali terisolir tidak punya akses jalan dari pemerintah.

Dusun Pangkung Dedari RT 15. RW O desa Malaya tersebut terletak di pesisir pantai Melaya yang terdiri dari 30 KK perkampungan tersebut tepat berdampingan dengan tanah negara sempadan Pantai sepanjang 750 Mtr.

Masyarakat setempat berpenghasilan sebagai nelayan Tradisional yang bergantung dari hasil menangkap ikan di laut di depan sepanjang pantai area lingkungan itu.

Perkampungan itu dibawah kepemimpinan seorang kepala lingkungan kadus serta kades dari desa Melaya untuk menunjang keberlangsungan kehidupan dan kegiatan sehari-hari, mereka menggunakan lahan tanah negara sempadan pantai dan menumpang diatas tanah milik orang lain guna untuk akses jalan keluar masuk menuju ke perkampungan tersebut.

Masyarakat sudah lama berulang kali memohon akses jalan Desa tersebut kepada aparat Dese setempat, Pemda Jembrana bahkan sdh di kementerian terkait di pusat bahkan sudah sampai di istana, namun tidak ada respon darı mereka.

Sudah biasa menjelang pemilu baik pileg, pilkada dan pilkades banyak dari mereka para calon datang ke perkampungan tersebut guna untuk mendulang suara dengan janji-janji akan merealisasikan akses jalan desa tersebut kepada masyarakat, namun hingga sampai sa’at ini tidak pernah terwujud adanya akses jalan desa tersebut.

Tanah Negara/Sempadan pantai selama ini di kuasai oleh seseorang oknum baik tanah pohon kelapa dan tanaman lain yang ada, padahal semua tanaman yang ada merupakan warisan dari leluhur masyarakat setempat.

Berdasar keterangan masyarakat pada tgl 16 Agustus 2023 penguasa tanah negara sempadan pantai bertindak sepihak melakukan penebangan pohon kelapa yang ada untuk diperjual belikan kepada tengkulak kayu bangunan.

Berdasar keterangan dari masyarakat bahwa akses jalan yang ada yang sifatnya sementara akan ditutup paksa oleh penguasa dan kadus setempat dengan tujuan agar masyarakat mau melepaskan menjual tanah miliknya kepada investor yang merupakan mitra dari penguasa tanah negara dan kadus dengan harga yang murah, namun masyarakat bertahan dan menolak untuk menjual tanah aset miliknya kepada mereka. Sabtu (02/12/2023)

Guna menunjang keberlangsungan hidup masyarakat setempat dan agar tidak terjadi perampasan hak masyarakat hukum adat secara sewenang-wenang yang akan menghilangkan hak-hak masyarakat yang sudah ada dan diakui keberadaannya.

Harapan masyarakat dengan adanya tanah negara sepadan pantai tersebut agar di fungsikan untuk fasilitas umum berupa akses badan jalan desa lebar 5 mtr panjang 750 mtr dengan secara sah dan resmi yang secara swadaya masyarakat. (Andri)

 

Klik tombol tindakan dibawah sesuai pilihanmu untuk membagikan informasi ini!
INVESTIGASI 86 di Google News