Tajam Mengabarkan Fakta

Pria Ini Meninggal Pada 11 Juni 2021 Karena Pembekuan Darah di Otak Setelah Menerima Suntikan

Mantan mahasiswa Universitas Coventry meninggal karena pembekuan darah di otak

Seorang lulusan meninggal karena komplikasi langka dari vaksin AstraZeneca setelah diberi nasihat yang ketinggalan zaman, sebuah pemeriksaan telah didengar.

Jack Hurn, dari Redditch meninggal pada 11 Juni 2021 karena pembekuan darah di otak setelah menerima suntikan.

Keluarganya mengambil tindakan hukum setelah sidang Pengadilan Koroner Birmingham mengungkapkan bahwa pria berusia 26 tahun itu tidak menerima “bimbingan tertulis yang layak”.

NHS mengatakan “tindakan segera” telah diambil.

Pada saat itu, orang di bawah 30 tahun di Inggris sedang ditawari vaksin Covid alternatif karena bukti yang menghubungkannya dengan pembekuan darah yang langka.

Pada hari ketiga pemeriksaan kematiannya, Dr Samara Afzal mengatakan kepada koroner bahwa dia “jelas ingat” menawarkan Mr Hurn kesempatan untuk memesan ulang janjinya di pusat vaksinasi Dudley setelah pusat vaksinasi Pfizer habis.

Tetapi lulusan Universitas Coventry, yang berasal dari Devon, telah memutuskan untuk melanjutkan vaksinasi di sana dan kemudian, pemeriksaan itu didengar.

Mantan mahasiswa Universitas Coventry meninggal karena pembekuan darah di otak.

Pacar Mr Hurn, Alex Jones, yang juga memiliki jab AstraZeneca, sebelumnya mengatakan pemeriksaan seluruh proses di klinik pada 29 Mei 2021 adalah “sangat terburu-buru”.

Ms Jones mengatakan pasangan itu menyuarakan keprihatinan tentang AstraZeneca tetapi dokter mereka hanya menyebutkan efek samping.

“Dia tidak pernah memberi tahu kami bahwa pembekuan darah bisa mengancam jiwa,” katanya.

Dr Afzal mengatakan kepada koroner bahwa dia putus asa ketika dia mendengar kematian itu dan dia “belum pernah melihat yang seperti itu” dalam karir profesionalnya.

Pemeriksa Emma Brown mengatakan kepada pengadilan bahwa dia “menerima bukti” bahwa Mr Hurn “tidak diberikan panduan tertulis yang tepat” tentang risiko langka dengan jab, dan “tidak dapat membuat pilihan yang tepat” di klinik Revival Fires di Dudley.

Nona Brown mencatat vonis “kematian karena komplikasi yang jarang tetapi diakui dari vaksin AstraZeneca”.

Dia menambahkan “dokter individu” tidak sepenuhnya menyadari bahaya tusukan terhadap orang yang lebih muda pada saat itu.

Seorang juru bicara NHS England di Midlands mengatakan: “Belasungkawa tulus kami bersama keluarga dan teman-teman Jack Hurn atas kehilangan tragis yang mereka derita.

Sejumlah tindakan segera diambil sebagai akibat dari insiden tersebut, dan kami akan terus bekerja dengan mitra kami sehubungan dengan temuan Pemeriksa.”(BBCnews)

 

Menu