More results...

Generic selectors
Cari yang sama persis
Cari berdasarkan judul
Cari berdasarkan konten
Post Type Selectors
Filter by Categories
Bangka Belitung
Berita Indragiri Hilir
Berita Kriminal
Berita Kuansing
Catatan Muslim
Daerah
Edukasi
Hiburan
Internasional
Investigasi
Jakarta
Kabupaten Gunung Kidul
Kabupaten Indragiri Hilir
Kabupaten Indragiri Hulu
Kabupaten Kampar
Kabupaten Karimun
Kabupaten Kepahiang
Kabupaten Kuantan Singingi
Kabupaten Lahat
Kabupaten Lahat Online
Kabupaten Pelalawan
Kabupaten Rokan hilir
Kabupaten Siak
Kesehatan
Kota Batam
Kota Dumai
Lampung Barat
Maluku
Maluku Utara
Narasi dan Opini
Nusa Tenggara Barat (NTB)
Nusa Tenggara Timur (NTT)
Papua
Provinsi Aceh
Provinsi BALI
Provinsi Banten
Provinsi Bengkulu
Provinsi DIY
Provinsi Jambi
Provinsi Jawa Barat
Provinsi Jawa Tengah
Provinsi Jawa Timur
Provinsi Kalimantan Selatan
Provinsi Kalimantan Tengah
Provinsi Kepri
Provinsi Lampung
Provinsi Riau
Provinsi Sulawesi Barat
Provinsi Sulawesi Selatan
Provinsi Sulawesi Tengah
Provinsi Sulawesi Tenggara
Provinsi Sulawesi Utara
Provinsi Sumatera barat
Provinsi Sumatera Selatan
Provinsi Sumatra Utara
Sejarah
Video
Yogyakarta

Akun Facebook Zehan Zen Diduga Seorang Penipu Antar Provinsi

Akun Facebook Zehan Zen yang digunakan terduga penipu untuk melancarkan aksinya

Jembrana-BALI • Akun Facebook yang bernama Zehan Zen Diduga Seorang Penipu Antar Provinsi. Hal tersebut terjadi kepada Irul yang tinggal di kabupaten Jembrana provinsi Bali.

Korban mengatakan kepada awak media investigasi86.com bahwa dirinya diduga telah menjadi korban penipuan jual beli mobil online.

Dimana pelaku yang diduga penipu mengaku bahwa dirinya merupakan anggota Polisi Wanita (Polwan) yang bernama ZU yang berpangkat Bripda dan Bertugas di Polres Pekanbaru.

Oknum Pelaku tersebut menawarkan mobil di salah satu grub jual beli online di Facebook, dengan akun yang bernama Zehan Zen.

Korban mengatakan “Awalnya saya ditawari membeli mobilnya melalui media sosial Facebook (FB), Kemudian dilanjutan melalui pesan singkat WA.

Akun Facebook Zehan Zen yang digunakan terduga penipu untuk melancarkan aksinya.(tangkapan layar)

Saya ditawari mobil lelang PickUp seharga 15 Juta Rupiah.” Ujar Irul

Awalnya Korban merasa merasa ragu untuk membeli mobil tersebut, namun karena penjual itu mengaku sebagai anggota Polres dan meyakinkan korban dengan cara mengirimkan KTP beserta Kartu Anggota Polisinya, serta Sertifikat Izin Lelangnya.

Akhirnya korban menjadi yakin bahwa hal tersebut tidak akan terjadi penipuan, dan pada akhirnya Irul tergiur karena harga mobil yang murah tersebut.

Dengan Berbagai macam rayuan dan janji-janji oleh terduga penipu kepada korban, akhirnya korban menerimanya dan mengirimkan uang sesuai dengan Arahan Oknum tersebut.

Saya Sudah mengirimkan Uang Kepada terduga penipu itu Sebanyak 8,5 juta rupiah dengan 3 kali transfer sesuai arahannya.”

Pertama Saya kirim 2 juta, kemudian  2,5 juta dan teakhir 4 juta.” Ujar irul dengan kesal

Dalam Perjanjian yang disepakati, bahwa pihak sipenjual akan mengirimkan unit mobilnya setelah membayar separoh harga, dan sisanya setelah unitnya sampai” ucap irul.

“Namun tiba-tiba masuk Wa bahwasannya minta kirimkan lagi Supaya dilunasi, ya saya balas wa nya Sesuai perjanjian lunas setelah mobilnya sampai tempat saya.”

Beberapa Jam kemudian Oknum penipu memaksa supaya dilunasi baru dikirim mobilnya, namun korban tetap menolak dan berprinsip sesuai perjanjian awal.

Kemudian beberapa jam lagi, terduga penipu tersebut mengirimkan foto bahwasannya mobil yang dibeli sudah mau diberangkatkan dan meminta kirim uang 4 Juta rupiah sebagai Pembayaran Faktur pembelian.

Namun Korban tetap dengan perjanjian Awal, dan Akhirnya terduga penipu tersebut mengatakan Mobil batal dikirim karena tidak mengirimkan uang 4 juta lagi dan Uang yang sudah dikirim Hangus.

Kemudian Dengan Kesalnya Korban mengatakan ” Saya Sumpahin yang menipu dan memakan uang saya dapat malapetaka.”

Saat dikonfirmasi kepada Bidhumas Polda Bali, Bapak Sakate Bayu menyebutkan kepada awak media investigasi86 jika Kartu Tanda Anggota (KTA) atas nama tersebut memang asli dan terdaftar.

Namun dirinya, Bapak Sakate Bayu menyebutkan bahwa akan mengusut hal tersebut, apakah Polwan yang memiliki KTA tersebut terlibat dalam dugaan aksi penipuan tersebut atau tidak.

Hingga saat ini pihak terduga penipu tersebut masih berkomunikasi lewat wa dengan Irul dan meminta untuk mengirimkan uang agar mobil tersebut dikirim ke Bali.(Kasmun)

Klik tombol tindakan dibawah sesuai pilihanmu untuk membagikan informasi ini!
INVESTIGASI 86 di Google News