More results...

Generic selectors
Cari yang sama persis
Cari berdasarkan judul
Cari berdasarkan konten
Post Type Selectors
Filter by Categories
Bangka Belitung
Berita Indragiri Hilir
Berita Kriminal
Berita Kuansing
Catatan Muslim
Daerah
Edukasi
Hiburan
Internasional
Investigasi
Jakarta
Kabupaten Gunung Kidul
Kabupaten Indragiri Hilir
Kabupaten Indragiri Hulu
Kabupaten Kampar
Kabupaten Karimun
Kabupaten Kepahiang
Kabupaten Kuantan Singingi
Kabupaten Lahat
Kabupaten Lahat Online
Kabupaten Pelalawan
Kabupaten Rokan hilir
Kabupaten Siak
Kesehatan
Kota Batam
Kota Dumai
Lampung Barat
Maluku
Maluku Utara
Narasi dan Opini
Nusa Tenggara Barat (NTB)
Nusa Tenggara Timur (NTT)
Papua
Provinsi Aceh
Provinsi BALI
Provinsi Banten
Provinsi Bengkulu
Provinsi DIY
Provinsi Jambi
Provinsi Jawa Barat
Provinsi Jawa Tengah
Provinsi Jawa Timur
Provinsi Kalimantan Selatan
Provinsi Kalimantan Tengah
Provinsi Kepri
Provinsi Lampung
Provinsi Riau
Provinsi Sulawesi Barat
Provinsi Sulawesi Selatan
Provinsi Sulawesi Tengah
Provinsi Sulawesi Tenggara
Provinsi Sulawesi Utara
Provinsi Sumatera barat
Provinsi Sumatera Selatan
Provinsi Sumatra Utara
Sejarah
Video
Yogyakarta

Wow..!! Ada Dugaan Pungli Pada Program PTSL Di Pekon Sinar Galih

Tanggamus – Diduga terjadi pungutan liar (pungli) besar-besaran yang dilakukan oleh jajaran Pemerintah Pekon Sinar Galih kecamatan Ulu Belu kabupaten Tanggamus provinsi Lampung.

Adapun pungli yang dilakukan oleh jajaran Pemerintah Pekon Sinar Galih kepada masyarakat dalam program PTSL Kementrian ATR/ BPN yang diselenggarakan melalui Kepala Pekon setempat.

Seperti yang kita ketahui bahwa Kementrian ATR/BPN memeliki kerjasama dengan Pemerintah Desa untuk maelakukan percepatan pemberian kepastian hukum dan perlindungan hukum Hak atas Tanah masyarakat secara pasti dan merata sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat.

Dimana dalam pelaksanaan program tersebut Penetapan Hak dan Pendaftaran Tanah semua biaya mulai dari sosialisasi, pengukuran, hingga penerbitan sertifikat tanah telah ditanggung oleh APBN alias gratis.

Namun semua regulasi yang sudah ditetapkan oleh pemerintah pusat tidak senada dengan kerja dilapangan.

Melalui oknum petugas yang diberikan kepercayaan untuk menjalankan program tersebut menjadi ladang keuntungan dari pungutan yang dilakukan oleh panitia penyelenggara.

Masyarakat pekon Sinar Galih dibebankan biaya sebesar Rp.750.000 (tujuh ratus lima puluh ribu rupiah) apabila ingin memperoleh sertifikat tanah yang akan di daftarkan dalam program PTSL/PRONA tersebut.

Salah satu masyarakat yang enggan disebut namanya inisial WI (45) mengatakan kepada awak media investigasi86.com “Iya benar pak, pungutan pengurusan Sertifikat itu memang ada dilakukan oleh panitia penyelenggara.” Sabtu (19/08/2023)

“Kami warga Pekon Sinar Galih ini, pada saat ada program PRONA dimintai uang sebesar Rp.750.000, oleh panitia untuk satu sertifikat tanah yang dibuat.” Ungkapnya

“Pungutan itu sudah ditetapkan oleh kepala Pekon setempat, uang yang diberikan harus Kes dikumpulkan kepada ketua RT yang sudah diberikan tugas oleh kepala pekon.” Tambahannya

Bukan hanya WI yang buka suara tentang adanya dugaan pungutan ini, RY (28) dan warga yang lain juga ikut membenarkan hal tersebut.

Masyarakat Pekon sangat merasa keberatan karena pungutan itu sangat besar, sehingga sangat membebankan bagi warga yang berpenghasilan rendah terutama pasca pandemi covid 19 dimana pendapatan masyarakat semakin tak menentu dan ekonomi yang sulit malah ada program yang seharusnya gratis malah dipungut biaya.

Masyarakat berharap, kepada Aparat Penegak Hukum (APH) untuk bisa turun langsung memantau kegiatan PTSL yang sedang dijalankan di Pekon Sinar Galih.

Hingga berita ini terbit belum ada keterangan resmi dari Kepala Pekon Sinar Galih, karena saat ditemui  awak media di kantor dan di rumahnya, namun kepala Pekon tersebut tidak ada ditempat. (Mardiansah)

Klik tombol tindakan dibawah sesuai pilihanmu untuk membagikan informasi ini!
INVESTIGASI 86 di Google News