Data yang diterbitkan oleh Kantor Statistik Nasional mengungkapkan bahwa 41.449 orang meninggal dalam 21 hari setelah menerima dosis vaksin Covid-19 di Inggris antara 1 Januari 2021 dan 31 Januari 2022, dan 290.915 orang lainnya kehilangan nyawa dalam 21 hari. sampai 6 bulan setelah divaksinasi.

Data Kematian setelah Vaksinasi Covid-19 di Inggris antara 1 Januari 2021 dan 31 Januari 2022 Sumber: Dataset Kantor Statistik Nasional ‘Deaths by Vaccination Status.

 

Sumber: Kantor Statistik Nasional inggris, Layanan Manajemen Imunisasi Nasional.

Kantor Statistik Nasional adalah produsen statistik resmi independen terbesar di Inggris dan lembaga statistik nasional Inggris yang diakui. Badan ini bertanggung jawab untuk mengumpulkan dan menerbitkan statistik yang berkaitan dengan ekonomi, kependudukan dan masyarakat di tingkat nasional, regional dan lokal.

Dataset terbaru tentang kematian di Inggris berdasarkan status vaksinasi dapat ditemukan di sini . Ini berisi sejumlah besar data tentang tingkat kematian standar usia untuk kematian berdasarkan status vaksinasi antara 1 Januari 2021 dan 31 Januari 2022: 16 Maret 2022.

Tabel 3 dari kumpulan data berisi data tentang jumlah total kematian berdasarkan status vaksinasi karena semua penyebab di antara seluruh penduduk Inggris. Tabel berikut menunjukkan angka-angka seperti yang disajikan dalam dataset.

 

Tabel Data Penyebab Kematian berdasarkan Status Vaksinasi di Inggris antara 1 Januari 2021 dan 31 Januari 2022 Sumber: Dataset ‘Deaths by Vaccination Status’ Office for National Statistics.

Menurut dataset Office for National Statistics (ONS), antara 1 Januari 2021 dan 31 Januari 2022, 495.300 orang dengan sedih kehilangan nyawa mereka. Tidak jelas apakah itu mencakup seluruh penduduk Inggris, atau hanya mereka yang memenuhi syarat untuk vaksinasi.

Sayangnya, 79% dari 495.300 kematian itu terjadi setelah vaksinasi Covid-19, dengan 392.066 kematian di antara orang-orang yang telah menerima setidaknya satu dosis antara 1 Januari 21 dan 31 Januari 22.

Tanpa menggali lebih dalam, Anda mungkin percaya bahwa ini normal dan diharapkan karena begitu banyak orang yang divaksinasi. Inilah sebabnya kami telah menggali lebih dalam untuk Anda.

Bagan berikut menunjukkan tingkat kematian standar usia per 100.000 orang-tahun di antara usia 18 hingga 39 tahun di Inggris berdasarkan status vaksinasi selama bulan Desember 2021.

 

Data Angka Kematian Standar Usia per 100 ribu Orang, usia 18- 39 tahun, berdasarkan Status Vaksinasi, Desember 2021 Sumber: Dataset Kantor Statistik Nasional ‘Status Kematian Berdasarkan Vaksinasi.

Ini hanyalah salah satu contoh dari sekian banyak (kami akan menerbitkan penyelidikan yang lebih mendalam dari angka-angka) yang sayangnya mengungkapkan divaksinasi lebih mungkin meninggal karena sebab apa pun daripada yang tidak divaksinasi.

Pada bulan Desember saja, tingkat kematian di antara anak berusia 18-39 tahun yang menerima dosis kedua suntikan Covid-19 dalam waktu 21 hari setelah kematian mereka adalah 50% lebih tinggi daripada tingkat kematian di antara mereka yang tidak divaksinasi.

Tingkat kematian di antara anak berusia 18-39 tahun yang menerima dosis booster setidaknya 21 hari sebelum kematian mereka juga lebih tinggi daripada angka kematian di antara yang tidak divaksinasi sebesar 17,3%.

Namun, fakta bahwa angka kematian secara signifikan lebih tinggi dalam 21 hari setelah vaksinasi menunjukkan bahwa suntikan Covid-19 kemungkinan besar berperan dalam peningkatan risiko kematian ini.

Bagan berikut menunjukkan semua penyebab kematian dalam 21 hari setelah vaksinasi Covid-19, dan antara 21 hari hingga 6 bulan setelah vaksinasi Covid-19 di Inggris antara 1 Januari 2021 dan 31 Januari 2022 .

41.449 orang dengan sedih kehilangan nyawa mereka dalam 21 hari setelah menerima dosis vaksin Covid-19 di Inggris sejauh ini, dan selanjutnya 290.915 orang dengan sedih kehilangan nyawa mereka antara 21 hari hingga 6 bulan setelah menerima dosis vaksin Covid-19 . Ini berarti total 332.364 orang meninggal dalam waktu 6 bulan setelah vaksinasi Covid-19 antara 1 Januari 2021 dan 31 Januari 2022.

Ketika kita menggabungkan angka-angka ini dengan data lebih lanjut dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris yang menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi lengkap hampir 3 kali lebih mungkin meninggal karena Covid-19 daripada yang tidak divaksinasi karena efektivitas vaksin terhadap kematian turun menjadi minus 166%, maka kita harus bertanya, apakah itu semua sepadan?.

 

Kenyataan di Dunia terhadap efektivitas vaksin covid19 dan Kematian di antara Populasi yang Divaksinasi Ganda di Inggris 3 Januari hingga 27 Maret 2022 Sumber: Laporan Surveilans Vaksin UKHSA – Minggu 5 + Minggu 9 + Minggu 13 – 2022.

Sumber : The Expose